JOm JOin Butik INspirasihana

PENYUSUAN UMMI

Lilypie Breastfeeding tickers

ULANGTAHUN PERKAHWINAN

Daisypath Anniversary Years PicDaisypath Anniversary Years Ticker

INSYIRAHKU SAYANG

Lilypie First Birthday tickers

NAJWANKU SAYANG

Lilypie Third Birthday tickers

JANGAN TINGGAL SOLAT

JANGAN TINGGAL SOLAT

JOM TUTUP AURAT

JOM TUTUP AURAT

Islamic Clock

Islamic Calendar

About Me

My Photo
INSPIRASIHANA
Ipoh, Perak, Malaysia
KAMI MENJUAL TUDUNG DAN KERONGSANG SECARA ONLLINE..DAPATKAN HANYA YANG TERBAIK DI BUTIK INSPIRASIHANA
View my complete profile

Inspirasi Wanita

Search

Loading...
Friday, June 26, 2009

PostHeaderIcon UMMI AKAN BERKURSUS DAN PERTAMA KALI AKAN TINGGALKAN NAJWAN




PERTAMA KALI SAYA AKAN MENINGGALKAN NAJWAN SEMENJAK SAYA MELAHIRKANNYA BUAT SEMENTARA WAKTU KERANA SAYA AKAN BERKURSUS SELAMA 5 HARI DI JOHOR, BERMULA 1 HINGGA 5 JULAI 2009 DI KULAI JOHOR PULAK TU...SEDIHNYA UMMI..HUHU...MESTI RINDU SANGAT NANTI...TAK DAPAT NAK GAMBARKAN ...SAYU HATI INI...MULALAH TERINGAT SAAT-SAAT MANIS BERSAMA NAJWAN...


Ni gambar Najwan dan abi pada hari Sabtu lepas. Kesian Najwan demam..masa tu on the way ke Putrajaya kerana ada jemputan kenduri saudara. Alhamdulillah sekarang Najwan telah sihat dan kembali ceria...boleh ikuti cerita Najwan di http://hannakids.blogspot.com





Gambar-gambar di atas adalah gambar Najwan dan ummi ..tengok tu masam je muka Najwan...agaknya Najwan tau ummi akan tinggalkan Najwan untuk berkursus beberapa hari...Jangan nangis ye..nanti tinggal ngan abi dan opah ye..I'm gonna miss you...(",) entah kenapa hati saya semakin sebak untuk meninggalkan Najwan walau pun buat sementara waktu...tapi apakan daya, kerana tugasan, saya perlu pergi..huhu...jiwang pulak..(",) Ummi doakan Najwan sihat dan ceria selalu di samping abi nanti ye...
Sunday, June 7, 2009

PostHeaderIcon TIPS MERANGSANG ANAK BIJAK







50 rangsangan mudah menjadikan anak bijak

Pakar perkembangan bayi percaya bahawa tahun-tahun pertama kehidupan bayi merupakan tempoh utama pembelajaran berlaku. Anda tidak perlu muzik-muzik klasik, pita-pita belajar bahasa atau kad imbas untuk merangsang otak bayi atau kanak-kanak. Alat pembelajaran terbaik baginya ialah ANDA. Bercakap, menyanyi dan ketawa bersama-sama. Jenis-jenis interaksi-interaksi harian begini adalah lebih penting. Namun, kadangkala memang sukar untuk memikirkan cara-cara baru untuk merangsang anak kecil anda (terutama sekali apabila anda tidak tidur malam meredakan tangisannya) .


50 aktiviti menarik (dan berdasarkan sains) yg disyorkan ini pasti membuahkan hasil.



1. BERTENTANG MATA. Ambil peluang ketika mata si kecil terbuka luas dan lihat dalam-dalam anak matanya. Bayi kecil dapat mengenal wajah di awal usia dan wajah anda adlah yang paling penting. Setiap kali dia merenung anda, dia sedang membina memorinya.


2. BERCAKAP-CAKAP DENGANNYA. Walaupun reaksi yang akan anda dapat adalah rupa keliru dan hairan di wajahnya, cuba berhenti sebentar di antara ayat untuk menggalakkan bayi memberi reaksi. Lama-kelamaan, dia akan dapat menangkap ritma perbualan dan mengisi ruang kosong yang anda biarkan senyap tadi.


3. JIKA BOLEH, SUSUKAN DENGAN SUSU BADAN. Lakikan selama mana yang anda boleh. Tahukah anda bahawa kenyataannya adalah, kanak-kanak bersekolah yang disusukan badan semasa bayi tinggi Iqnya. Tambahan pula, dengan menyusu badan anda dapat merapatkan hubungan dengan bayi sambil menyanyi, bercakap atau membelai rambutnya.


4. JELIRKAN LIDAH. Kajian menunjukkan bahawa bayi yang baru lahir semuda dua hari dapat meniru pergerakan wajah yang mudah – ia menandakan kaedah penyelesaian masalah di awal usia.



5. HASILKAN BUKU BINATANG. Sekali lagi anda melawat zoo, ambillah gambar-gambar haiwan kesukaannya untuk dialbumkan. Kemudian, ‘bacalah’ buku itu bersama-sma sambil menamakan haiwan yang dikenali atau membuat bunyi-bunyi binatang dan cerita haiwan.


6. GELETEKLAH BAYI ANDA. Geletek keseluruhan tubuhnya. Ketawa, merupakan langkah pertama dalam perkembangan humour bayi. Permainan seperti ‘cak cekur’ dan ‘labah-labah panjat perigi’ dapat mengajar anak bagaimana hendak menjangka apa yang bakal berlaku.


7. TUNJUKKAN PERBEZAAN. Pegang dua keping gambar lebih kurang 8-12 inci jaraknya dari muka bayi anda. Gambar-gambar tersebut seharusnya lebih kurang sama tetapi ada sedikit perbezaan (mungkin salah satunya ada pokok dan satu lagi tiada). Bayi yang masih kecil pun boleh melihat kedua-duanya dengan teliti dan mencari perbezaannya. Ini dapat membantu perkembangan dalam pengecaman huruf dam pembacaan apabila dia besar kelak.8. BERKONGSI PANDANGAN. Bawalah bayi anda berjalan-jalan dalam pendukung bayi yang boleh diikat ke badan anda dan beritahu semua perkara yang anda nampak kepadanya. “Tengok anak kucing tu” atau “Besarkan pokok ni!” atau “ Dengar tak bunyi bomba tu?” – untuk membekalkan bayi anda dengan sebanyak mungkin perbendaharaan kata.



9. NYANYIKAN LAGU UNTUKNYA. Belajarlah sebanyak mungkin lagu yang anda boleh atau rekalah lagu anda sendiri (“mari kita tukar lampin, tukar lampin, tukar lampin….”). Mainkan lagu Beethoven atau Beatles… Ada kajian yang mencadangkan bahawa mempelajari ritma muzik, ada kaitan dengan pembelajaran matematik.


10. GUNAKAN MASA MENUKAR LAMPIN SEPENUHNYA. Gunakan waktu menukar lampin untuk mengajar bahagian-bahagian badan atau pakaian. Ceritakan sambil menukar lampin untuk mengajar bayi menjangka rutin.


11. SENTUH DAN RASA. Simpan sekotak helaian kain dengan tekstur yang berbeza-beza; sutera, kain tuala, kain kapas dan linen. Perlahan-lahan sapukan kain-kain tersebut pada pipi, kaki dan perut bayi sambil bercerita bagaimana rasanya.


12. PERGI MEMBELI-BELAH. Bila anda perlukan rehat daripada menari dan menyanyi, lawatlah pasaraya. Wajah-wajah, bunyi-bunyian dan warna-warna yang ada di sana menghiburkan bayi.


13. BERI KATA KUNCI. Jika anda berkata “Mak nak buka lampu ni,” sebelum menekan suis, anda sedang mengajar sebab dan akibat.


14. BERI KEJUTAN. Kadangkala, gembirakan bayi dengan meniup muka, tangan atau perutnya perlahan-lahan. Cuba tiup sambil membuat corak dan lihat reaksinya.


15. SEDIAKAN BANYAK TISU. Jika bayi anda suka main tisu, biarkan sahaja. Dengan hanya beberapa sen, anda mendapat alat mainan deria yang boleh direnyuk dan digosok. Sorokkan mainan kecil di bawah tisu dan biarkan dia mencari.


16. BACA BUKU. Berulangkali. Saintis telah mendapati bahawa bayi semuda lapan bulan dapat belajar mengenali turutan dalam cerita jika dibaca dua atau tiga kali berturutan – ia dipercayai membantunya belajar bahasa.


17. MAIN CAK-CAK. Menyorok-nyorok bukan sahaja dapat membuatkan dia ketawa. Bayi anda belajar bahawa objek boleh hilang dan muncul kembali.



18. JANGAN LUPA REHAT. Luangkan masa beberapa minit sehari dengan hanya duduk di atas lantai bersama bayi anda – tanpa muzik, tanpa cahaya terang, tanpa mainan. Hanya biarkan anak meneroka dan lihatlah ke mana dia membawa anda.


19. MAIN DENGAN WARNA. Pilih satu warna dan suruh anak anda cari objek lain yang sama warna sewaktu anda berdua berjalan atau menaiki kereta bersama. Kemudian, suruh pula anak memilih warna untuk anda pula mencarinya.


20. BIARKAN DIA BERMAIN DENGAN MAKANANNYA. Apabila anak sudah boleh makan, hidangkan makanan dengan tekstur yang berbeza – termasuklah kacang pea dimasak, bijirin, pasta atau cebisan daging dikisar. Dia dapat berlatih mencubit dan meneroka deria rasanya.


21. ANGKATKAN SAHAJA. Jika bayi anda asyik menjatuhkan barang mainannya dari kerusi makannya yang tinggi, angkatkan dan beri kembali kepadanya walau berapa kali pun dia melakukannya. Dia sebenarnya sedang belajar dan menguji hukum graviti. Berikan dia beberapa keping kertas atau bola tennis, letakkan besen besar di bawah kerusinya dan biarkan dia menjalankan eksperimennya sendiri.



22. BIAR DIA MEMBEBEL. Bayi anda memahami suara tinggi dan bunyian aneh yang anda buat.23. LATIHAN MENEKA. Gunakan beberapa cawan plastic dan sorokkan satu permainan kecil di bawah salah satu cawan tersebut dan biarkan dia meneka sambil mencari mainannya.



24. BINA LALUAN HALANGAN. Tingkatkan kemahiran motor dengan meletakkan kusyen sofa, bantal, kotak atu permainan dia tas lantai dan kemudian tunjukkan kepada bayi bagaimana hendak merangkak di bawah, di atas atau di sekeliling halangan tersebut.


25. IKUT RENTAKNYA. Semakin anak anda membesar, dia semakin suka mencuba kreativitinya untuk melihat jika anda benar-benar mengikut apa yang dia lakukan seperti membuat bunyi aneh, merangkak secara terbalik atau ketawa.


26. BUAT MUKA LAWAK. Kembungkan pipi dan suruh anak sentuh hidung anda. Bila dia sentuh sahaja, poof! Tiupkan ke mukanya. Suruh dia tarik telinga anda dan jelirkan lidah. Buat bunyi yang pelik ketika dia memegang kepala anda. Amalkan rutin yang sama tiga ke empat kali dan kemudian tukar caranya untuk membiarkan anak kembali meneka.



27. RASA SEKELILING ANDA. Berjalan-jalanlah di sekitar rumah dengan mendukung bayi. Letakkan tangannya pada tingkap, kain, daun dan objek-objek selamat yang lain sambil me’label’ barangan tersebut.



28. CERITAKAN KISAH DONGENG. Pilih kisah dongeng kegemarannya dan tukarkan nama watak utama ke nama anak supaya dia seronok.



29. BAYANGAN WAJAH. Biarkan bayi anda merenung dirinya di dalam cermin. Dia mungkin menyangka yang dia sedang memerhatikan budak comel yang lain, tetapi dia akan menyukainya bila bayi “yang lagi satu” senyum dan melambai padanya.


30. (KADANGKALA) BIARKAN DIA JADI BOS. Bina keyakinannya dengan memberi peluang untuk dia memilih salah satu daripada dua pilihan: mangkuk berlainan warna ketika waktu makan, contohnya. Dia akan tahu bahawa keputusannya diambil kira – dan boleh berlatih menghafal nama warna.


31. GOYANGKAN BADAN. Ajar anak untuk menari twist dan menjerit, mengepak seperti ayam atau berpusing seperti ballerina. Boleh juga menggoyangkan badannya dengan berzikir contohnya LAILAHAILALLAH..LAILAHILALLAH .



32. JADILAH TAMAN PERMAINAN. Berbaring di atas lantai dan biarkan bayi anda memanjat dan merangkak di atas anda. Ia lebih murah daripada membeli gymnasium mainan dan lebih menyeronokkan. Anda dapat meningkatkan koordinasi dan kemahiran menyelesaikan masalahnya.


33. KIRA SEMUANYA. Kira berapa banyak blok kayu yang boleh anak anda susunkan. Atau jumlah anak tangga dalam rumah anda. Atau jari jemari tangan dan kakinya. Kira dengan kuat dan pasti dia akan mengikut anda.



34. GUNAKAN MASA BERCERITA SEPENUHNYA. Tunjukkan segala gambar dengan terperinci, dan Tanya anak anda segala jenis soalan daripada soalan abstrak (“adik rasa kenapa Pekan nak makan telur tembakul ibunya?”) sehinggalah ke soalan konkrit (“Pernah tak adik nampak kucing putih?”)


35. TUTUP TV. Bayi anda memerlukan interaksi secara berdepan drngan seseorang yang tidak dapat diberikan oleh rancangan TV, walau sebaik manapun rancangan itu mengajarnya


36. TUKAR PEMANDANGAN. Tukar kedudukan kerusi makannya di sebelah meja yan lain. Anda dapat mencabar memorinya untuk mengingat di mana hidangan diletakkan setiap kali waktu makan.


37. MAIN PERMAINAN MEMORI WAJAH KELUARGA. Ambil gambar wajah-wajah ahli keluarga yang penting dlam kehidupan bayi anda, buat dua salinan bagi setiap satu gambar – dan anda sudahpun ada satu set kad suai padan. Susunkan ia menghadap ke atas di atas lantai, dan bantu anak anda mencari dua kad yang serupa. Semakin bayi anda membesar, anda boleh mengubah cara bermain dengan menyusunnya menghadap ke bawah (menelangkupkannya) .



38. RAKAM VIDEO UNTUKNYA. Tonton video bayi anda mandi buat kali pertama, belajar merangkak, main dengan nenek dan datuk bersama-sama dengannya. Ceritakan kisah video itu untuk mengasah kemahiran berbahas dan memorinya.



39. MAIN HUJAN. Lompat ke dalam lopak air yang besar. Duduk di atas rumput basah bersamanya. Walaupun kotor, ianya menyeronokkan dan merupakan salah satu cara belajar tentang basah dan kering.



40. MENANGKAP SERANGGA. Tunjukkan gambar serangga tidak berbahaya (kumbang ladybird, cengkerik, rama-rama) di dalam majalah atau buku, kemudian pergi ke taman bunga untuk mencarinya.



41. BERGURAU-SENDA. Tunjukkan gambar Pak Cik Mat dan katakana “Ini Ibu.” Kemudian akui kebodohan anda dan ketawakan ‘gurauan’ anda itu untuk membina naluri humour dalam dirinya.



42. MAIN DENGAN PAKAIAN. Biarkan anak anda bermain dengan pakaian lama ayahnya. Cari kembali topi-topi, skarf atau sarung tangan lama. Main permainan olok-olok dan biarkan kreativiti dan imaginasinya membawa anda.



43. AJAR TENTANG ISIPADU. Kumpulkan cawan-cawan atau bekas plastik yang berbeza saiz, dan biarkan anak anda memenuhkan air ke dalamnya. Kadangkala, dia akan hanya menuangkan sehingga setengah penuh. Terangkan kepadanya cawan yang mana lebih besar dan yang mana lebih kecil.


44. HASILKAN ALBUM KELUARGA. Masukkan gambar saudara mara jauh dan dekat, selalulah melihatnya untuk membina memori anak anda. Sewaktu neneknya menelefon, tunjukkan gambar nenek sewaktu anak bercakap dengannya di telefon.



45. SURUH ANAK MEMBUAT KERJA. Anak kecil boleh membantu mengasingkan pakaian yang ingin dicuci mengikut warna. Dia juga boleh mengasingkan bajunya di antara baju-baju lain.



46. PERGI KE PERPUSTAKAAN. Ambil peluang bila perpustakaan anda menganjurkan sesi bercerita atau tayangan teater boneka. Selain itu, barisan buku-buku juga pasti tidak menjemukan.



47. CONTOHI CARA SESAME STREET. Khaskan satu minggu untuk satu abjad. Contohnya, baca buku yang bermula dari A, makan makanan A, potong snek mengikut bentuk A, dan tulis huruf A di halaman luar rumah dengan kapur.



48. MAIN BERULANG-ULANG. Cari semula permainan lamanya sewaktu dia masih bayi. Anda pasti kagum dengan kebolehannya mencari cara baru untuk bermain dengan permainan lamanya itu.



49. MAIN “TIRU-MENIRU”. Merangkak dengan kelajuan yang berbeza-beza supaya anak boleh meniru anda. Berhenti sekali-sekala untuk bermain permainan lain.



50. BERCAKAP TENTANG PERASAAN. Peluklah dia waktu dia ingin tidur dan tanya apa yang membuatkan dia gembira atau sedih hari ini. Apa yang membuatnya marah atau bangga? Anda akan bantu dia memahami apa yang telah berlaku dan cara melabel emosi. Aktiviti ini harus dikekalkan sehinggalah dia masuk Universiti nanti.
Wednesday, June 3, 2009

PostHeaderIcon TANGANI SEGERA GEJALA SOSIAL



Lamanya saya tak update blog ni...maklumlah asyik update blog lain di http://hannakids.blogspot.com je...blog tu tak perlu cari idea sangat untuk menulis..ape yang terlintas di minda, di hati sambil melihat perkembangan pembesaran anak terus je saya boleh tulis something dalam blog tu...tapi di Laman Inspirasi ini saya perlu mencari idea untuk menulis dan berkongsi maklumat yang lebih umum dengan pembaca semua.....Hari ni saya terlintas untuk menulis berkenaan gejala sosial yang kian meragut kehidupan anak-anak muda kita dewasa ini. Saya sebagai ibu khususnya sangat risau dengan perkembangan anak-anak muda hari ini. Bagai mana dengan masa depan anak-anak kita nanti??Hari ini pun kita dapat lihat anak remaja belasan tahun telah meragut sana-sini, menagih dadah, membuat hubungan luar nikah dan akhirnya terjadilah pelabagi kisah sadis pembuangan bayi yang tidak berdoa di longkang, di tong sampah dan sebagainya.




Menyentuh kisah pembuangan bayi ini, hati saya mudah tersentuh. Kadang-kadang berderai air mata saya melihat bayi comel yang tidak berdosa dibuang di dalam tong sampah dan dihurungi lalat, semut dan ulat. Apakah dosa-dosa ini? Kenapakah gadis-gadis yang terlanjur ini sanggup menambah dosa dengan membuang bayi ini setelah melakukan dosa besar dengan berzina? Kenapa malu setelah melakukan perbuatan terkutuk
? Tidak malukah pada Allah? Saya sebagai ibu yang mempunyai anak kecil berusia 6 bulan pun merasa begitu tersentuh dengan tindakan anak-anak muda ini. Begitulah hukuman di dunia ini terlalu ringan untuk pesalah-pesalah ini. Jadi tiada siapa yang ambil peduli tentang hukuman dunia, walhal hukuman Allah yang Allah telah tetapkan untuk dilaksanakan di dunia ini ditentang habis-habisan oleh manusia-manusia yang tidak berilmu. Kata mereka hukuman Hudud itu kejam dan sebagainya. Walhal mereka tidak mengkajinya secara mendalam, mereka hanya mendengar sahaja dari orang lain dan hebahkan. Saya sebagai graduan Undang-Undang merasa terpukul dengan ketidakadilan sistem kehakiman kita pada hari ini. Undang-undang tuhan yang lebih tuhan wajiblah dijalankan sebagai jalan penyelesaian ke atas gejala-gejala sosial ini.




Anak-anak mudalah harapan nusa bangsa, harapan negara. tetapi anak-anak muda inilah yang banyak bergelumang dengan dosa. Bagaimanakah kita nak melahirkan pemimpin yang mulia dan adil sekiranya anak-anak muda kita pada hari ini seperti buih-buih di lautan???Saya berpendapat bahawa ibu bapa hari ini dan semua masyarakat perlulah berganding bahu dalam mendidik anak-anak. Sebab itulah di alam Islam telah ditetapkan untuk mendapat zuriat yang soleh dan solehah, perlulah bermula dengan awal perkahwinan, iaitu semasa pemilihan pasangan samada suami atau isteri. Dan Islam meletakkan AGAMA sebagai syarat utama dalam pemilihan pasangan, kerana dengan agamalah bakal melahirkan generasi yang beriman dan berilmu. Insya Allah.



Saya melihat satu statistik yang diambil dari salah sebuah website yang menyatakan bahawa secara purata di mana ada hampir 2,500 (iaitu 257,411 ÷ 103) kes anak luar nikah setiap bulan didaftarkan secara rasmi, dan ini bermakna setiap hari secara purata Jabatan Pendaftaran menerima 83.3 kes (257411 kes ÷ 3090 hari) pendaftaran anak luar nikah. Ini juga bermakna secara statistiknya satu kes pendaftaran anak luar nikah berlaku dalam masa 17 minit 17 saat.Pembuangan bayi juga semakin parah di mana sebanyak 228 kes buang bayi direkodkan di seluruh negara sepanjang 2004 hingga tahun 2006. Kes paling banyak dilaporkan di Selangor dengan 69 kes, 59 kes berlaku di Johor, seterusnya 29 kes bagi Sabah dan 25 kes berlaku di Sarawak. Ini bermakna, secara puratanya setiap bulan sebanyak 6.33 (228/36) kes buang bayi berlaku. Jadi, jika dinisbahkan dengan hari, maka pada setiap 5 hari 1 jam ada seorang bayi yang dibuang. Data dan statistik di atas menunjukkan bagaimana parahnya masalah sosial dan perzinaan yang berlaku di Malaysia, terutamanya di kalangan muda-mudi yang melakukan perbuatan jijik dan keji itu. Angka-angka yang diberikan di atas bukanlah menunjukkan angka yang sebenar kerana semua orang tahu kes yang tidak dilaporkan jauh melebihi jumlah yang dilaporkan. Ini adalah kerana ada beberapa kes anak luar nikah didaftarkan dengan nama bapa angkat tanpa di kesan oleh Jabatan Pendaftaran, sebagai contoh ada doktor swasta di JB yang menguruskan anak luar nikah yang diberi sijil kelahiran kepada keluarga yang inginkan anak. Ada juga kejadian pasangan yang cepat-cepat bernikah setelah tahu ‘perut kembung’, banyak kes yang mengebumikan anak hidup atau mati yang tidak dijumpai dan banyak ke yang mana kandungan digugurkan di hospital swasta.Inilah natijah yang dapat kita saksikan dengan adanya idea kebebasan dan budaya kuning dari Barat yang diterapkan di Negara kita.



Maksiat merajalela hasil dari penerpan sistem sekular, kes-kes zina, kelakuan bebas, judi dan arak sudah menjadi lumrah. Pergaulan bebas hanya di pandang enteng oleh Negara dan tidak ada uqubat (hukuman) dari negara ke atas pelaku-pelaku maksiat tersebut. Namun jika benar-benar sistem Islam diterapkan nescaya kejadian yang parah ini pastinya dapat dibendung dari awal. Ini kerana di dalam kehidupan sosial, Islam telah menentukan sistem perkahwinan, batas-batas pergaulan antara lelaki dan wanita, batasan aurat bagi lelaki dan wanita, bentuk pakaian wanita Muslimah, cara memandang wanita dan sebagainya yang mana ia akan mencegah pelbagai punca kepada pintu penyimpangan seksual yang mengakibatkan kerosakan akhlak dan lain-lain. Islam memandang masyarakat sebagai kumpulan individu yang memiliki pemikiran dan perasaan yang sama, serta interaksi di antara mereka perlu diatur oleh suatu aturan (nizham) yang tertentu.


Dalam mengatur hubungan antara lelaki dan perempuan, Islam telah meletakkan beberapa ketetapan seperti:

(1) Islam telah memerintahkan kepada manusia, baik lelaki dan wanita untuk menundukkan pandangan [An-Nur (24):30-31];


(2) Islam memerintahkan kepada wanita untuk mengenakan pakaian secara sempurna, tudung dan jilbab, iaitu pakaian yang menutup seluruh tubuhnya, kecuali wajah dan kedua telapak tangannya [An Nur (24):31] dan [Al-Ahzab (33):59];


(3) Rasulullah bersabda, "Tidak dibolehkan seorang wanita yang beriman kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala dan hari akhirat untuk melakukan perjalanan selama sehari semalam, kecuali jika disertai mahramnya." [HR. Bukhari dan Muslim].


(4) Rasulullah juga bersabda, "Tidak diperbolehkan seorang lelaki dan seorang wanita berkhalwat, kecuali jika wanita itu disertai mahramnya" [HR. Muslim]



(5) Islam melarang wanita untuk keluar rumahnya kecuali dengan izin suaminya;


(6) Islam sangat menjaga agar dalam kehidupan khusus hendaknya jamaah (komuniti) kaum wanita terpisah dari jamaah (komuniti) kaum lelaki;


(7) Islam sangat menjaga agar hubugan kerjasama antara lelaki dan wanita hendaknya bersifat umum dalam masalah muamalah; bukan hubungan yang bersifat khusus seperti saling mengunjungi antara wanita dengan lelaki yang bukan mahramnya atau berjalan-jalan bersama;


(8) Islam mengambil berat dalam memelihara keturunan dan nasab. Bahkan Islam menentukan hukuman rejam bagi penzina Muhsan (sudah berkahwin);


(9) Islam menetapkan bahawa penzina bukan Muhsan dihukum 100 kali sebatan [an-Nur (24):2].


Oleh yang demikian, dalam perlaksanaan sistem yang dianjurkan oleh Islam, tanggungjawab untuk memastikan ketetapan-ketetapan yang telah digariskan oleh Islam terletak ditangan setiap ahli masyarakat dan juga negara. Masyarakat wajib mengubah kemungkaran yang dilihatnya, manakala Negara pula adalah satu institusi pelaksana (qiyan tanfizi) yang penting, yang mana Negaralah yang akan menghukum (uqubat) setiap orang yang melanggar hukum Allah.



Semua pihak harus berganding bahu menangani gejala sosial ini dan yang terpenting ialah institusi keluarga itu sendiri. Ramai anak muda yang bermasalah lahir dari institusi keluarga yang ibu bapanya porak peranda, bercerai berai dan asyik bersengketa. Ambillah yang jernih buanglah yang keruh. Tingkatkan ilmu agama dan didiklah anak-anak muda dengan ilmu agama dan kasih sayang yang sepenuhnya. Luangkan masa untuk mendengar masalah. Insya Allah, akan lahirlah rumahku syurgaku....Insya Allah teruskan berdoa semoga kita terus ditetapkan iman dan diberkati Allah selalu.

PostHeaderIcon IBU BERKERJAYA DAN MASA DENGAN ANAK...






Assalamualaikum....

Saya ingin berkongsi ilmu dan pengalaman berkaitan dengan penjagaan anak dan masa wanita berkerjaya pada anak-anak. Pada minggu lepas, kalau tak silap saya pada hari Khamis lepas, sambil saya membuat kerja di pejabat saya mendengar radia IKIM. Kebetulan pada ketika itu juruhebah sedang berbincang dengan salah seorang pakar Psikologi dari UKM (terlupa pula nama DR tersebut). Mereka sedang berbincang berkenaan topik Wanita Berkerjaya dan Masa Mendidik Anak di rumah.


Topik ini sangat menarik untuk dikongsi bersama, tambahan pula saya seorang ibu yang berkerjaya dan baru sahaja menimang cahaya mata yang pertama pada bulan November yang lalu. Alhamdulillah anak saya kian membesar dan sekarang hampir mencecah 7 bulan. Pembaca boleh membaca perkembangannya di http://hannakids.blogspot.com . Pada awalnya iaitu setelah saya habis berpantang dan baru ingin memulakan tugasan harian di pejabat. Saya agak sukar untuk membahagikan masa dengan baik antara tugasan di pejabat, ibu dan isteri di rumah. Perkara ini mengambil masa untuk saya menyesuaikan diri dengan kehidupan seharian sebagai IBU YANG BERKERJAYA.



Alhamdulillah, sekarang semuanya hampir berjalan lancar. Saya sudah boleh meguruskan segalanya dengan baik dengan bantuan suami tercinta. Biar pun masa saya dengan anak sangat terhad, tetapi saya dan suami masih cuba menggunakan masa yang ada dengan pelbagai aktiviti bersama anak. Setiap hari saya sampai ke rumah seawal pukul 5.30 petang dan suami pula kalau ada aktiviti ko kurikulum akan balik lewat juga. Setelah sampai di rumah, saya masak dan berkemas barulah ambil anak pada pukul 6.15 petang. Selalunya saya akan solat Asar di pejabat bagi memastikan urusan di rumah berjalan dengan baik. Mujurlah rumah pengasuh anak dekat sahaja dengan rumah.



Selalunya setelah sampai di rumah, saya akan mengambil masa bermain dan memberi sepenuh perhatian kepada Najwan sampailah saya menyusus dan menidurkan Najwan dalam kul 8 malam iaitu setelah selesai solat Maghrib. Masa Najwan tidurlah saya akan mula melakukan tugasa rumah seperti melipat baju, membasuh baju dan seterika baju saya dan suami. Alhamdulillah Allah memberi kekuatan dan semangat ini juga kepada ibu-ibu di luar sana kan???



Cuma saya tersentuh dengan topik yang diperbincangkan???Mampukah Ibu yang berkerjaya mendidik anak dengan jayanya??? Insya Allah jawab hati saya. Saya yakin dengan doa dan bimbingan , ilmu serta pengalaman dari ibu dan ibu mertua saya yang berkerjaya tetapi telah berjaya mendidik anak-anak sehingga ke universiti dan insya Allah menjadi anak yang soleh. Cuma kerisauan saya adalah suusana pembesaran anak-anak yang kian mencabar.



Lihat sahaja sekeliling kita pada hari ini, banyak gejala sosial dan kes-kes yang menduga kesabaran dan iman kita. Soalnya, apakah cara terbaik mendidik anak-anak dan memantau aktiviti harian mereka. Perkara ini perlulah komitmen suami isteri agar ilmu mendidik anak-anak dapat berkongsi bersama. Saya seorang ibu yang baru mempunyai seorang cahaya mata masih perlukan banyak waktu untuk mencari dan pengalaman semua ibu dan wanita berkerjaya di luar sana. Insya Allah dengan doa berpanjangan dan perhatian yang diberikan kepada anak-anak kita, dapatlah mereka membesar dengan baik, mencadi anak yang soleh dan cemerlang di dunia dan akhirat. Insya Allah.

Jom Beli Tudung Online (",)

BICARA INSPIRASIHANA

ARTIKEL-ARTIKEL INSPIRASIHANA

Kaunter Pengunjung

PENGUNJUNG INSPIRASIHANA