JOm JOin Butik INspirasihana

PENYUSUAN UMMI

Lilypie Breastfeeding tickers

ULANGTAHUN PERKAHWINAN

Daisypath Anniversary Years PicDaisypath Anniversary Years Ticker

INSYIRAHKU SAYANG

Lilypie First Birthday tickers

NAJWANKU SAYANG

Lilypie Third Birthday tickers

JANGAN TINGGAL SOLAT

JANGAN TINGGAL SOLAT

JOM TUTUP AURAT

JOM TUTUP AURAT

Islamic Clock

Islamic Calendar

About Me

My Photo
INSPIRASIHANA
Ipoh, Perak, Malaysia
KAMI MENJUAL TUDUNG DAN KERONGSANG SECARA ONLLINE..DAPATKAN HANYA YANG TERBAIK DI BUTIK INSPIRASIHANA
View my complete profile

Inspirasi Wanita

Thursday, May 21, 2009

PostHeaderIcon SELAMAT HARI GURU (",)




Assalamualaikum

16 Mei 2009 yang lalu adalah hari guru yang disambut setiap tahun. Rasanya masih tidak terlewat untuk saya mengucapkan SELAMAT HARI GURU KHUSUSNYA UNTUK SUAMI TERCINTA (USTAZ NABIL MAJDI)....seorang guru Bahasa Arab yang gigih mendidik anak muridnya. Pelbagai cerita didengari saya hampir setiap hari berkenaan kaletah murid-muridnya...sungguh mencuit hati. Di sekeliling saya dipenuhi dengan pendidik-pendidik anak bangsa. Selamat Hari Guru juga buat ibu mertua (Puan Farihah) seorang ustazah di Sekolah Kebangsaan Tasik Damai, bapa mertua saya (Ustaz Arip) seorang Pengetua Sekolah Menengah Kebangsaan Sultan Azlan Shah, adik ipar saya (Puan Hana Ulya) yang juga merupakan ustazah di sebuah sekolah di Kemunting dan semua ibu saudara serta bapa saudara yang bergelar guru. Tak lupa juga semua guru-guru dan pensyarah yang pernah mengajar saya. Jasa kalian sukar dibalasi dan insya Allah akan selalu diingati selamanya.



Saya ingin menyentuh sedikit peribadi anak muda pada hari ini. Janganlah disalahkan institusi pendidikan yang gagal membentuk anak-anak pada hari ini. Sebuah institusi keluarga yang berjaya adalah sebuah institusi keluarga yang dapat melahirkan masyarakat yang baik budi pekertinya dengan didikan yang sempurna dari rumah. Bak kata pepatah "melentur buluh biarlah dari rebungnya." Sempena hari guru ini, saya terdetik untuk menegur sikap ibu bapa yang sering menyalahkan guru-guru di sekolah apabila anak-anak mereka mempunyai masalah sikap dan pelajaran. Bukankah tanggungjawab mendidik ini adalah tanggungjawab bersama.? Marilah kita renungkan.



Kalau Ibu bapa dulu sanggup memberikan kebebasan kepada guru-guru untuk menghukum anak-anak yang melakukan kesalahan. Tapi tidak pada hari ini, kena marah sikit, ibu bapa mulalah nak saman-menyaman pula. Apakah nilai pendidikan pada hari ini apabila terlalu memanjakan anak hingga membelakangkan perkara yang sebenar? Adakah cukup pendidikan kita kepada anak-anak? Saya tidak menyalahkan ibu bapa sahaja, semua pihak wajib memikul tanggungjawab mendidik anak bangsa. Contohnya, jika kita lihat anak jiran kita sedang membuat maksiat di depan mata, kita wajib menegur seperti anak sendiri. Jangan pula ibu bapa remaja tersebut pula menyokongnya dan memarahi jiran yang menegur tadi.



Pendidikan anak-anak sebenarnya lahir dari rumah. Bapa adalah ketua keluarga yang membentuk keluarga. Manakala ibu pula melaksanakan pendidikan yang dibentuk bapa ke atas anak-anak. Perkara ini adalah secebis ulasan yang saya petik dari buku CINTA DI RUMAH -HASSAN AL BANNA. Jadi , tugas mendidik anak bangsa bukan sahaja di atas bahu guru atau pendidik tetapi semua pihak di dalam sebuah masyarakat. Semoga kita dapat mendidik anak kita menjadi anak yang soleh dan solehah. http://hannakids.blogspot.com

3 comments:

aurora hijau said...

Peranan seorang guru sangat mulia..bahkan pengalaman ketika bersama adik-adik di Pulau Perhentian..peranan guru memainkan peranan yang lebih penting daripada ibu bapa mereka sendiri..doakan semoga adik-adik tersebut beroleh cahaya petunjuk dariNya dan semoga Pulau Perhentian disinari nur Illahi..

Hanna said...

Aurora...sungguh mulia pengorbanan dan jasa seorang guru....(",)

INSPIRASIHANA said...

Mizah...sungguh mulia pengorbanan seorang guru...hidup biar berjasa (",)

Jom Beli Tudung Online (",)

BICARA INSPIRASIHANA

ARTIKEL-ARTIKEL INSPIRASIHANA

Kaunter Pengunjung

PENGUNJUNG INSPIRASIHANA